Firman Allah: (لقد كان لكم في رسول الله أسوة حسنة) (maksudnya: Sesungguhnya bagi kamu pada Rasulullah itu contoh yang baik).
DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENGASIHANI

Sabtu, 27 Mei 2017

Siapa yang boleh menegur kita?

Assalammualaikum & Salam Sejahtera.

Bila kena tegur, mampukah kita diam dan mendengar?
Sukakah kita pada teguran atau kata-kata yang berbaur riak atau angkuh?
Sukakah telinga mendengar kata-kata teguran yang bersifat menyindir?

Ada satu insiden berlaku pada saya baru-baru ini. Cara hamba Allah itu berkata-kata (pada pendengaran saya) ada rasa sombong dan angkuh. Dia menyatakan bahawa apa yang berlaku disebabkan manusia dan tidak menyebut langsung tentang pentingnya Allah dalam mengizinkan sesuatu perkara itu berlaku. Lupakah dia pada saat kita sukar dan pada dia kita meminta pertolongan. Padanya kita bertawakal. Berserah diri.

Saya tidak menyampuk untuk membetulkan kerana saya ada alasan tersendiri yang biarlah saya & Allah sahaja yang tahu. Jadi, saya serahkan pada Allah untuk menunjuki dia jalan yang lurus.

Dan entah bagaimana, pada malam ini, sedang saya sambung sedikit pembacaan buku 'Setia Dengan Kebenaran', ada ilmu yang Allah mahu saya tahu.

Mari saya kongsikan sedikit untuk tambahan ilmu buat semua.

Imam Birgivi menegur kita agar memelihara diri.
Ilmu itu sifatnya cahaya (nur).
Tetapi ilmu juga boleh memakan kita. Ketika ilmu menimbulkan kanser jiwa. Ego, sifat yang amat membinasakan.

Petanda al-Kibr:

  • Mahu dikenali orang, suka dirai, kehadiran disambut berdiri, tidak malu dan bimbang semasa ia terjadi
  • Rasa diri penting, suka apabila dikelilingi rakan dan mereka memilih untuk berjalan selangkah di belakang mengiringi kita
  • Menolak ziarah kerana beranggapan ia tidak berfaedah
  • Menolak duduk di sebelah orang yang rendah di pandangan diri
  • Enggan menziarahi dan menemani orang sakit
  • Enggan melakukan kerja-kerja rumah
  • Enggan membawa barang berat di khalayak
  • Enggan memakai pakaian murah dan lama
  • Suka menerima jemputan orang kaya, menolak jemputan orang miskin
  • Malu membeli belah di kedai murah
  • Menonjolkan diri ke depan di dalam majlis
  • Menonjolkan diri dalam perdebatan dan perbahasan untuk pendapat diterima
Birgivi juga berkongsi:
Terdapat sebahagian alim ulama dan guru yang mengajar kebenaran di dalam agama dengan cara kasar. Mereke menyalahkan para pendengar dengan dosa-dosa yang mungkin mereka tidak lakukan. Malah turut mengugut pendengar dengan bencana seksaan daripada Allah. Mereka seperti ini, menjadi punca kepada kemarahan. Sedangkan rumah Allah (masjid) bukan tempat untuk kemarahan. Mereka yang mengapi-apikan hal ini, tidak lain dan tidak bukan adalah golongan munafiq, sombong, angkuh dan memementingkan diri sendiri.

Sekalipun apa yang mereka sebutkan itu adalah benar, namun dengan nada ucapan yang sedemikian rupa, ucapan itu sesungguhnya menjadi kata-kata mereka semata, dan bukan dari kalam Allah.

Jumaat, 19 Mei 2017

Tolaklah dengan cara yang lebih baik. Allah suka.

Assalammualaikum & Salam Sejahtera.

Pagi Jumaat yang indah ini, saya kongsikan sedikit ilmu dari buku Setia Dengan Kebenaran tulisan Hasrizal Abdul Jamil yang baru dibaca.

Bab kedua buku ini telah sedikit menyentap hati & akal waras saya. Dengan ujian yang baru menimpa saya seminggu ini, ia membuat terbit air mata (akak ter'emo' sikit dek non... hehehe...).

Meh saya kongsi.
Moga ada manfaat buat semua & moga kita semua masuk ke Syurga milikNya. Amin...

Fussilat: Seni Bertarung Untuk Menang Dan Bahagia

Semua orang mahu menang. Ada yang mahu menang untuk kepentingan sendiri. Ada yang mahu menang untuk memenangkan apa yang diperjuangkan. Dua-dua itu benar.

Kita yakin dengan kebenaran itu kita bahagia.
Biarpun sering terjadi, kemenangan kita itu datang bersamanya derita.

Kita sukar untuk percaya, bahawa Allah, Tuhan kita sudah menjelaskan kaedah menang yang ampuh & pasti berhasil. Kaedah yang disalah tanggap sebagai naif, malah klise bagi sebahagian pula.
Iaitu kaedah MENUMPASKAN KEJAHATAN DENGAN KEBAIKAN.

Baca perlahan-lahan untuk tadabbur ayat ini:

'Dan tidaklah sama (kesannya dan hukumnya) perbuatan yang baik dan perbuatan yang jahat. Tolaklah (kejahatan yang ditujukan kepadamu) dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berlaku demikian maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadapmu, dengan serta merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib.'
(Surah Fussilat 41: 34)

Pertama
Kebaikan & kejahatan tidak sama.
Itu harus jelas terlebih dahulu. Jelas perbezaan antara kebaikan & kejahatan.

"Ahh, buruk baik sama aje!" kata A. Kata-katanya salah.
"Kalau dia buat jahat, kita balaslah cara jahat. Baru buku bertemu ruas!" Kata B. Kata-katanya juga salah.

Salah kerana kebaikan itu Allah suka. Allah redha. Ia membawa ke syurga.
Salah kerana kejahatan itu Allah benci. Allah murka. Ia membawa ke neraka.

Satu tindakbalas kita mendekatkan diri ke Syurga.
Satu tindakbalas kita mendekatkan diri ke Neraka.

Kedua
"Balaslah kejahatan yang dikenakan ke atas kamu dengan sesuatu yang lebih baik..."

Setelah jelas mana yang baik mana yang jahat, pilih tindakbalas yang sesuai. Pilihlah tindakbalas yang lebih baik berbanding dengan kejahatan yang dikenakan ke atas kita. Apa sahaja, asalkan yang lebih baik daripada kejahatan. Serendah-rendah kebaikan pun tidak mengapa, asalkan bukan yang jahat.

Apa pilihan yang lebih baik itu?

i. Menyayangi orang yang menganiaya kita?
Itu makam tinggi. Mungkin ramai yang tidak mampu. Malah kebanyakan manusia tidak mampu. Hanya Allah yang Maha Mampu. Setelah manusia berdosa meminta ampun dan Dia ampunkan, Dia sayang pula kepada insan itu. Mana mungkin kita mampu mengasihi orang yang menzalimi kita.
Tetapi kalau mampu, itu memang hebat. Memang tinggi.

ii. Berbuat baik kepada yang menganiaya kita?
Tidaklah kasih tetapi kejahatan kita balas dengan kebaikan. Walaupun dengan hati yang luka dan inisiatif yang dipaksa. Membelakangkan kecederaan emosi. Dia campak sampah ke rumah kita, balasannya adalah kita hantar kuih ke rumah dia. Ini juga tinggi, bukan calang-calang orang mampu melakukannya.
Tetapi kalau mampu, itu memang hebat. Memang tinggi.

iii. Baik kepada yang menganiaya kita?
Tidaklah sampai menghadiahkan kuih kepada si dia yang melonggokkan sampah ke halaman rumah kita. Tetapi cukup dengan mengawal air muka. Paksa diri untu senyum. Urut dada untuk maafkan. Keluar ke halaman, bersihkan sampah yang dilonggok itu dan jika mood tengah baik, bersihkan sekali sampah di halaman rumah si dia.
Dia hendak marah dan terus benci, terpulang.
Kita biasa-biasa sahaja. Berlapang dada.
Ini serendah-rendah ukhuwwah. Masih dalam lingkungan ukhuwwah. Persaudaraan yang berkadar langsung dengan iman, tandanya iman masih berfungsi menyelamatkan persahabatan.
Mungkin boleh buat. Namun banyak perlu bermujahadah.

iv. Mencegah diri dari bertindak jahat?
Tetap mahu bertindak. Tetapi bertindaklah dengan tindakan baik. Jahatnya si dia perlu dibendung, maka dia perlu diberikan amaran. Mungkin perlu dibuat aduan. Mungkin perlu diambil tindakan undang-undang dan saman.

Kita bertindak.
Tetapi tindakan kita beralaskan kewarasan. Kita bertindak mengikut saluran. Pilih saluran yang efektif. Saluran yang sampai kepada tuntutan agama terhadap kemungkaran iaitu mencegah. Dan bukan sekadar mencegah, malah mengubah. Mengubah mungkar menjadi maaruf.

Dan dalam mana-mana pilihan di atas, kita tidak lupa berdoa. Memohon kepada Allah agar melembutkan hatinya. Sebagai mukmin, kita bukan hanya mahu orang yang kita sayang sama-sama masuk Syurga. Malah kita juga mahu orang yang kita benci, berubah dan sama-sama masuk Syurga.

Siapa yang mahu menghantar manusia ke Neraka?
Namun, kalau boleh bukan kita yang menghantarnya.

Sebab menyelamatkan seseorang daripada Neraka, amat besar ganjarannya, malah membantu pula usaha kita untuk ke Syurga.

Ketiga
JanjiNya ialah:
Jika antara kamu dan dia ada permusuhan, membalas kejahatan dengan kebaikan akan mengubah lawan menjadi kawan.
Bukan sekadar kawan, tetapi kawan yang akrab.

Masakan tidak, kita bukan sekadar kawan biasa, kita kawan yang membantu bekas lawan itu daripada terjerumus ke Neraka, kepada mampir menuju Syurga.
Itulah kawan sejati.

Ahad, 7 Mei 2017

5 bintang untuk buku One Way Ticket. Islam itu Memang Sangat Berhikmah

Assalammualaikum & Salam Sejahtera semua.

Alhamdulillah saya dipertemukan dengan buku yang sangat bagus ini. Buku ini sudah hampir sebulan lebih dibeli dan baru kali ini dapat membacanya. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar, banyak sangat perkongsian kisah yang menarik diceritaka dalam buku ini.

Saya dan encik hubby ada follow FB ayah penulis iaitu Ustaz Fadli Yusof. Tak ingat pula bagaimana Allah menggerakkan hati saya untuk follow dia. Dan itu semua takdir Allah. Alhamdulillah, bila follow IG Ustaz Fadli, kami secara tidak langsung dapat mengikuti cara beliau berdakwah pada penduduk pedalaman di Keningau, Sabah dan juga Jepun. Saya sungguh tak sangka dakwahnya mendapat tempat di hati penduduk tempatan yang beragama lain dan ada juga beragama Islam tapi tidak mempraktikkan sepenuhnya Islam itu.

Berbalik pada buku ini, kisah yang dikongsikan oleh anak Ustaz Fadli ringkas tapi amat bermakna. Islam itu indah dan penuh hikmah. Saya kurang mengetahui tentang perihal dakwah tapi bila membaca buku ini, saya dapat agak kenapa dengan mudah mereka yang bukan beragama Islam sebelum ini dengan rela hati kembali pada agama fitrah. Dan mereka yang terbiar keIslamannya kembali kuat memegang tali Allah.

Kita tidak suka orang perli atau menghina secara tidak langsung akan perihal peribadi kita atau persekitaran kita. Tapi, dengan cara Ustaz Fadli serta anaknya ini, membuatkan Islam itu sangat senang didekati, ramah, sabar dan setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Saya ada bad history dengan anjing (hanya Allah yang tahu), tapi bila membaca kisah dalam buku ini dan cara penerimaan mereka bagaimana menyelesaikan masalah tersebut, sangat membuat hati saya 'terkejut'. Tidak pernah terlintas cara tersebut dilakukan. Antara kisah yang amat menyentuh hati & minda saya dalam buku ini adalah seperti Menegur Dalam Solat, Hijab, Perahu Malam, Senjata Rahsia, Tapai vs Tiger, Kisah Samak, Aku Yang Dulu Bukanlah Yang Sekarang, Kisah Serban dan lain-lain. Semua kisah ada keunikannya yang tersendiri.

Di sini saya lampirkan beberapa kisah yang boleh anda baca sedikit untuk dapatkan info tentang buku ini dan ilmu baru buat semua.

Kisah tentang betapa mereka sayangkan anjing dan bagaimana untuk kita tidak menghina akan keadaan mereka.  


Kisah tentang cara samak yang sangat bagus saya rasa. Tanpa menghalang, penulis berjaya mengajak anak kecil tersebut untuk terus praktikkan ilmu samak.



Kisah seorang Pengerusi Gereja dan anaknya tentang bagaimana mereka memeluk Islam dan berusaha untuk mengajak ahli keluarganya yang lain. Subhanallah... Kisah yang berbeza dari kisah yang pernah dengar sebelum ini.


Saya amat sarankan anda membaca buku ini. Tidak kisah sama ada membeli atau meminjamnya dari perpustakaan/rakan. Ia kisah buat kita semua...

Isnin, 1 Mei 2017

Pesta Buku KL 2017, karkade Sudan, biskut kiut Singapura, baobab & silaturahim

Assalammualaikum & Salam Sejahtera.

Alhamdulillah, akhirnya saya dapat hadiri Pesta Buku tahun ini. Last year tak dapat join sebab dibuat di tempat lain jadi nak ke sana tu bercinta sikit. Kali ni dapat juga saya jumpa member-member lama dan yang selalu berbual dalam FB. Dapat jumpa face to face dengan Ika dari Singapura, Prof Kamil & Puan Roza suami isteri yang selalu baca statusnya di FB, Rehal yang saya & hubby kenal sejak mula menulis dulu (sekarang Alhamdulillah dia sudah berjaya dalam bidangnya), jumpa OP Mohzan yang selalu kami usiknya di FB tentang cheese & beberapa penulis yang popular. Dan rezeki juga dapat jumpa dengan rakan itm di sana.

Ada beberapa naskhah buku yang saya aim untuk dapatkannya di PBAKL kali ni. Yang paling utama adalah Amirul Budak Sudan, Di Sebalik Tembok Yahudi ada Damai di Al-Aqsa & Setia Dengan Kebenaran. 3 buku ini memang dinantikan penerbitannya. InsyaAllah harap dapat selesai membacanya dalam tahun ini juga.

Alhamdulillah, ada rezeki tahun ini dalam bidang penulisan. Jika ada yang ingin membaca buku Sci-fi atau sains fiksyen, boleh dapatkan Aitress. Ada banyak kisah cerpen di dalamnya dari pelbagai penulis. One of it, sayalah... hehehe...

Alhamdulillah... dapat buku yang dicari + autograf penulisnya juga + buah tangan dari Sudan. Seronok dapat jumpa Puan Roza & Abla Ibtisam. Sempat lagi Abla menjemput saya ke Sudan. Speechless kejap sebab tak terlintas langsung nak ke benua Afrika tu. Tapi, mana kita tahu perancangan Allah kan. Saya aminkan dan dia berkata insyaAllah... Moga Abla Ibtisam & keluarga dipermudahan urusan di sana.

Ini pakej yang saya dapatkan untuk belian buku Prof Kamil & Puan Roza. Hopefully dapat tonton dvdnya nanti. Dan... rezeki dari Allah juga, Puan Roza hadiahkan saya Karkade Sudan atau kita di sini macam bunga roselle gitu. Bersungguh Puan Roza menyatakan cara memasaknya dan saya pun gigih mendengar (kena dengar betul2 sebab terpaksa berlawan dengan suara suasana yang sedikit bingit). Ada rezeki, saya sharekan masakan yang jadi ya :)

Isi buah baobab. Pernah dengar & belajar tentang pokok baobab di benua Afrika? Saya dengar tentang pokok ni pun masa belajar Geografi dulu. Dan takdir Allah, kali kedua ke PBAKL dengan hubby, kami dapat merasa buah baobab yang dihadiahkan kepada Puan Roza oleh Abla Ibtisam. Prof Kamil siap kata, "cuba rasa dan beritahu saya apa rasa buah ini?" Saya dan suami makan sedikit. Buah ini tak berapa keras digigit dan bila dikulum dalam mulut beberapa ketika, kita akan mula rasa masamnya. Terus saya dan suami berpandangan. "Macam buah asam kan?" Dan Prof Kamil kata, buah ini rasanya seakan-akan buah keranji (ingat tak pantun 'buah keranji dalam perahu'). Budak zaman sekarang mungkin tak cam buah ini, katanya. Saya & suami pernah rasa buah keranji pun dalam 2 tahun lalu. Bila adik saya kahwin.

Rezeki kami dapat berjumpa dengan Prof Kamil. Selalu kami baca statusnya di FB dan kali ini encik hubby akhirnya dapat bertentang mata dengannya.

OP Mohazan, kami mulanya hanya kenal melalui buku Pilo Talk. Dan akhirnya kami bersahabat di FB. Alhamdulillah, semalam kami bertiga dapat berjumpa dengannya. Siap suami dok sakat tentang masakan cheese lagi dengannya (dia lelaki yang suka kepada masakan tradisional yang asli). Yang abang baju putih tu, rasanya ramai orang kenal. Dia ada berlakon dalam drama Teman Lelaki Upahan. Exactly, mereka berdua antara orang kuat buku Indie :)

Tengah dok nak habiskan nasi lemak masa sarapan, tetiba ada orang tegur. Wah... rezeki jumpa member lama. Jika ikutkan, saya kenal dia masa belajar Bahasa Inggeris di MARA & kemudian saya, hubby & dia belajar di itm yang sama. Hubungan kami pun terus kekal sampai skarang (meskipun berhubung hanya di FB). Kiranya almost 20 years kami berkawan.

Airul @ Rehal Nuharis, kami berdua kenal dia masa mula-mula dalam bidang penulisan. Dia salah seorang staf penerbit & dia memang seorang yang ramah. Alhamdulillah, kerana keramahan dia, kami baik secara tak langsung. Moga dia terus sukses dalam kerjayanya & dipermudahkan segala urusan baik (dia script writer untuk drama Kau Aku Kita & Mr Donat Karamel)

Karkade dari Sudan & Biskut Kiut dari Singapura. Kedua-duanya hadiah dari rakan penulis. Member siap kata, biskut tu sedap. So, kongsilah dengan cik hubby. Terima kasih banyak-banyak untuk rezekinya :)

Have a wonderful day everyone...

Isnin, 17 April 2017

Mi Goreng Kuew Tiaw Basah

Assalammualaikum & Salam Sejahtera.

Aritu masa jenjalan kat IOI Putrajaya, akak ternampak pelbagai jenis mi kuning, mi putih dan kuew tiaw. So, akak belilah yang mi kuning ala-ala macam kuew tiaw tu. Bukan senang nak dapat kat Nilai. So, petang tu, akak try buat mi goreng basah. Alhamdulillah, menjadi dan sedap rasanya (semua orang makan, sedaplah kan, ngeee...)

Jom kita cuba buat mi goreng basah (nak guna apa jenis mi atau kuew tiaw pun, ikut aje pilihan hati anda)

Bahan-bahan:
1. 1 pek me kuning ala-ala kuew tiaw
2. 1 biji bawang besar dihiris
3. 2 ulas bawang putih dihiris
4. 2-3 sudu besar cili giling / cili blend
5. 1 cawan air (untuk masakkan cili giling tu sebentar)
6. 2 batang fish cake/fish ball/ayam. Dipotong (mana-mana yang ada dalam fridge anda)
7. 3 sudu kicap biasa (kicap manis)
8. 1 sudu kicap pekat (saya guna brand Tamin)
9. 3-4 sudu sos tiram (ikut suka)
10. 1-2 sudu sos cili (ikut suka)
11. 1 biji telur
12. 3-5 tangkai sawi pendek. Dipotong (taruk aje sayur apa yang berkenan di hati)
13. 3 sudu besar minyak masak
14. Garam secukup rasa
15. 1 batang cili merah untuk hiasan

Penyediaan:
1. Panaskan minyak dan tumis bawang merah & putih
2. Bila dah garing sedikit, masukkan cili giling dan gaul sebentar. Masukkan pula air dan kacau. Biarkan cili masak sebentar.
3. Bila dah kelihatan garing sedikit, masukkan potongan fish cake/fish ball/ayam. Kacau.
4. Masukkan kicap biasa, kicap pekat, sos tiram & sos cili. Gaul semuanya agar sekata. Tambahkan sedikit air jika nampak kering.
5. Masukkan pula telur dan kacau sedikit. Bila dah lihat telur macam dah berketul sedikit (separuh masak), masukkan mi dan sayur. Kacau sehingga semua bahan masakan sebati. Jika warna tak berapa umph, tambahkan sedikit kicap. Jika tak berapa basah, tambahkan sedikit air dan sos tiram.
6. Bila dah masak, masukkan mi dalam mangkuk besar dan tabur hirisan cili merah. Siap untuk dimakan.

Happy Cooking.

Mi Kicap Mudah

Assalammualaikum & Salam Sejahtera Semua.

Dah lama tak update apa-apa dalam blog ni. Akak busy skit dengan kehidupan harian sesejak akhir ni. Ini pun belajar untuk update apa yang perlu juga.

Mi kicap, 1st time makan masa kat rumah makcik saya di Ipoh. Ya Allah, rasa macam sedap sangat kat tekak ni. So, masa mula-mula akan buat, tak berapa nak jadi. Termasin sikit (lubang kicap cair tu rupanya tertebuk besar dan apa lagi, terlebih curah le).

So, this is the 2nd attempt akak buat. Alhamdulillah jadi. Anak-anak sedara pun suka. Encik hubby pun kata orait.

So, here are the ingredients & steps that you can follow (ter'speaking' le pulak pagi-pagi ni).

Bahan-bahan:
1. 1 pek me kuning
2. 1 biji bawang besar dihiris
3. 2 ulas bawang putih dihiris
4. 2-3 sudu besar cili giling / cili blend
5. 1 cawan air (untuk masakkan cili giling tu sebentar)
6. 2 batang fish cake. Dipotong
7. 3-5 ketul fish ball. Dipotong (jika nak taruk potongan ayam pun orait aje)
8. 2 sudu kicap biasa (kicap manis)
9. 2-3 sudu kicap pekat (saya guna brand Tamin)
10. 3-4 sudu sos tiram (ikut suka)
11. 1-2 sudu sos cili (ikut suka)
12. 1 biji telur
13. 3-5 tangkai sawi pendek. Dipotong (taruk aje sayur apa yang berkenan di hati)
14. 3 sudu besar minyak masak
15. 1 batang cili merah untuk hiasan

Penyediaan:
1. Panaskan minyak dan tumis bawang merah & putih
2. Bila dah garing sedikit, masukkan cili giling dan gaul sebentar. Masukkan pula air dan kacau. Biarkan cili masak sebentar.
3. Bila dah kelihatan garing sedikit, masukkan potongan fish cake/fish ball/ayam. Kacau.
4. Masukkan kicap biasa, kicap pekat, sos tiram & sos cili. Gaul semuanya agar sekata. Tambahkan sedikit air jika nampak kering.
5. Masukkan pula telur dan kacau sedikit. Bila dah lihat telur macam dah berketul sedikit (separuh masak), masukkan mi kuning dan sayur. Kacau sehingga semua bahan masakan sebati. Jika warna tak berapa umph, tambahkan sedikit kicap pekat. Jika tak berapa basah, tambahkan sedikit air dan sos tiram. Jika nak kering, tak payahlah tambah air dan sos tu (suka-suka hati anda)
6. Bila dah masak, masukkan mi dalam mangkuk besar dan tabur hirisan cili merah. Siap untuk dimakan.

Happy Cooking.

Jumaat, 24 Februari 2017

5 Bintang Untuk Raudhah

Assalammualaikum & Salam Sejahtera.

Alhamdulillah, rezeki saya kali ini dapat baca buku yang sangat bagus. Saya berikan naskhah buku thriller tulisan Ramlee Awang Murshid ini 5 bintang.

Untuk lengkapkan koleksi bacaan saya bulan Februari yang betul-betul lengkap membaca, saya ambil buku Raudhah ini yang ada dalam stok saya sejak bulan Januari. Kerana hambatan kerja harian dan lain-lain, saya mengambil masa hampir 3 hari untuk selesaikan bacaan.

Pada awal novel ini, prolognya menceritakan tentang seorang 'Awwabin' - Orang yang Bertaubat. Dan bila masuk bab satu & berikutnya, kisah tentang Faris si Joker, professional contract killer yang membunuh orang berdasarkan pada emel yang diterima daripada White. Kebanyakannya adalah penjenayah kolar putih. Dan satu hari, Faris, tiba-tiba diserang heart attack ketika berada di sebuah restoran. Dan jantungnya berhenti berdenyut selama 3 minit & kemudiannya dia hidup kembali.

Hampir separuh dari novel ini menceritakan tentang Joker @ Faris yang ingin kembali bertaubat selepas terjumpa rakan lamanya, Hambali di Masjid Negara, tentang bagaimana Joker terbentuk dan membunuh serta bagaimana Faris & Hambali ingin berlepas diri daripada cengkaman White. Dalam pada membaca plot tersebut, tanpa dipinta, air mata saya terbit. Cara Faris ingin kembali pada jalan Allah dan kekuatan yang Hambali berikan serta selitan pernyataan bahawa 'Semua dosa diampun kecuali SYIRIK KEPADA ALLAH', membuatkan saya secara tak langsung berfikir, betapa Allah sangat sayang pada hambaNYA. Sebesar apa pun dan sebanyak mana pun dosa kita, jika kita meminta ampun dan bertaubat, DIA tetap akan memaafkan kita. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar...

Dan sebaik Faris ke tanah suci untuk menunaikan umrah sebagai cara untuk dia kembali bertaubat pada Allah, satu lagi ujian terpaksa dia hadapi. Dia dituduh membunuh seorang lelaki ketika dalam perjalanan pulang dari Masjid Nabawi menuju ke hotel. Dia dipenjarakan dan dikenakan hukum hudud sebagai undang-undang yang terlaksana di sana. Kebesaran Allah atau erti kata lain, keajaiban berlaku. Perlaksanaannya ditangguhkan dari satu masa ke satu masa atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan. Dan pada masa sampai hukuman dijalankan, isteri lelaki yang menuduh Faris tetap tidak mahu memaafkannya sehinggalah Faris menyatakan, "Allah Maha Mengetahui. Allah tahu apa yang sebenarnya berlaku. Aku... memaafkanmu atas khilaf ini." Dan hampir sahaja pedang mahu memancung leher Faris, si isteri menjerit supaya tunggu. Dan akhirnya dia memaafkan... Exactly ada sebab tertentu yang membuatkan wanita itu memaafkan. Silalah baca novel ini ya. Nanti tak surprise pula.

Dan rupanya, hampir nak ending, satu lagi kejutan penulis telah buat. Rupanya everything yang diceritakan sebelum ini rupanya berlaku dalam alam koma selama 3 minit yang berlaku tu. Nampak seperti tidak logik kan? Tapi, jika anda teringat kisah lelaki yang hilang di Bukit Broga baru ini, anda akan nampak persamaannya. Masa di dunia kita dan dunia sebaliknya adalah tidak sama. Dan jika anda teliti hadis berkaitan waktu lamanya kita di Barzakh, alam kubur, di neraka (nauzubillah..), juga adalah berbeza. Anda akan faham bahawa apa sahaja yang berlaku adalah atas kehebatan Allah yang Mencipta masa itu.

Ending novel ini, rasanya biarlah saya rahsiakan. Kiranya nanti jika saya ceritakan semua, tak thrill pula novel thriller ni :)

Anyway, thank you Ramlee Awang Murshid for this novel. Ia mampu membuatkan saya mengingati Allah dan secara tidak langsung berusaha belajar untuk sentiasa bersangka baik kepadaNYA.

Happy reading everyone.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...